Inilah Akibat Fatal Karena Salah Memakai Bra/BH

http://www.memobee.com/images.php?param=q5iy71dG%2FKBrq%2F0Mj0IWtEIIXeNVIRqSbzeM2lonfoH%2BH2n6OhjquYPuNVpcFgYgSdpBV%2BC1SiuxzfkIteocp9jIf3BZgwgE5A47k%2BWJSIWob%2FKvi%2FoYvThF3AYcwlrcizoTUuwNIK585LM80APCEyiDKN6kuZJRRANcFBDyFkwhjRTRdW%2BCt1G%2F8x6%2FQy6Mu9CUfQ1hCMM%3D

Payudara perempuan terdiri dari jaringan lemak dan kelenjar yang tak memiliki tulang, dengan tulang belakang menjadi penopangnya. Jika Anda tak memilih penopang payudara dengan tepat, dalam hal ini bra, beban tulang belakang Anda bertambah berat. Tubuh pun membungkuk dan postur menjadi tak proporsional.

Dokter chiropractic (spesialis tulang belakang dan saraf), dr Magieline Rosalina dari Citralife, menjelaskan cara sederhana untuk mengenali postur Anda tak proporsional.
Perhatikan bahu kanan dan kiri Anda saat berdiri. Jika tak seimbang, satu lebih tinggi dari yang lainnya, artinya postur tubuh Anda asimetris atau tidak proporsional. Pengecekan juga bisa dilakukan melalui telinga. Coba berdiri tanpa sepatu, minta bantuan orang lain mengamati Anda, jika telinga kanan lebih pendek dari telinga kiri, atau sebaliknya, ini juga petanda lainnya. Postur asimetris ini salah satunya juga dipengaruhi faktor penopang payudara yang tak tepat.

"Payudara yang tak ditopang dengan baik akan menambah beban kerja tulang belakang, yang berfungsi untuk menopang seluruh tubuh. Apalagi untuk perempuan berbadan besar atau berpayudara besar. Semakin besar payudara beban tulang belakang juga bertambah besar," jelas perempuan yang akrab disapa dr Magie ini.

Dr Magie menjelaskan, kebiasaan dan persepsi perempuan yang keliru terkait bra menimbulkan sejumlah risiko. Misalnya, merasa tak perlu memakai bra saat di rumah, padahal tingkat intensitas aktivitasnya tergolong tinggi, misalnya melakukan pekerjaan rumah tangga. Lalu memakai bra yang salah, tak sesuai ukuran, dan membiarkannya meski sering kali merasa tak nyaman.



Apabila bagian belakang bra lebih tinggi dari samping, berarti ukuran bra terlalu besar


"Ibu rumah tangga yang sehari-hari di rumah juga perlu pakai bra yang tepat karena aktivitasnya yang berintensitas tinggi. Dalam melakukan aktivitas harian, payudara perlu penopang yang tepat. Kalau tidak, postur menjadi asimetris atau tidak proporsional karena terjadi perubahan kelengkungan pada tulang belakang akibat menggunakan bra sebagai penopang payudara yang tak tepat ini dibiarkan terus-menerus," jelasnya.

Risiko jangka panjang
Pemakaian bra yang tak tepat, jika terus-menerus dibiarkan, menimbulkan risiko ringan hingga jangka panjang. Karena payudara tak ditopang dengan baik, lama-kelamaan akan terjadi gangguan otot leher belakang, leher bawah, dan pinggang atas.

Risiko ini muncul akibat perubahan kelengkungan pada tulang belakang sebagai penopang payudara. "Jika kelengkungan tak normal, tubuh membungkuk, saraf yang terdapat di antara tulang belakang ini akan terjepit karena lubang saraf mengecil akibat tulang belakang yang melengkung tadi," jelas dr Magie.

Jangan heran, jika Anda kerap kali merasakan sakit kepala, kesemutan di tangan, nyeri di tangan dan punggung, atau bahkan sering kali merasa seperti masuk angin yang terjadi berulang kali. Jika semua gejala ini juga dibarengi dengan postur yang semakin membungkuk, kelengkungan tulang belakang yang tak normal, bisa jadi, penyebabnya karena Anda memakai ukuran bra yang salah.

Dr Magie mengakui, sejumlah masalah pada tulang belakang yang kerap dialami pasien perempuannya ada kaitannya dengan pemakaian bra yang salah. "Memang, gangguan pada tulang belakang tak lantas berkaitan langsung dengan pemakaian bra. Tim medis harus memperhatikan dan memeriksa lebih menyeluruh. Jika terapi yang dilakukan tak ada perubahan, bisa jadi masalahnya terkait penopang payudara yang tak baik. Setelah memeriksa secara menyeluruh, saya sering kali menyarankan untuk memeriksa kembali, apakah bra yang digunakan sudah tepat sesuai ukuran," akunya.

Dr Magie mengatakan, kesadaran untuk menggunakan bra dengan baik dan benar memang masih rendah. Hal ini didapatinya dari ketidakpahaman pasiennya yang cenderung tak mengetahui adanya hubungan gangguan tulang belakang dengan pemakaian bra yang keliru. Gangguan tulang belakang yang diakibatkan oleh penopang payudara tak sesuai.

Kenali gejala awal
Untuk menghindari dampak jangka panjang dari pemakaian penopang payudara (bra) yang tak tepat, Anda bisa mulai mengenali gejala awal. Rasa pegal yang terus berulang, sakit di bagian belakang tubuh yang tak juga membaik meski Anda sudah memijatnya, menjadi tanda-tanda awalnya. Ketika keluhan seperti itu terus berulang, bisa jadi ada yang salah dengan tulang belakang bahkan saraf, bukan sekadar otot yang kaku saja, kata dr Magie.

"Orang Indonesia cenderung kuratif, mengobati setelah sakit, bukan preventif," akunya. Ia menambahkan, jika muncul keluhan berulang di tubuh bagian belakang, sebenarnya bisa dilakukan screening. Dengan begitu, berbagai penyakit dapat diketahui lebih dini dan dapat dilakukan tindakan pencegahan atau setidaknya menghindari risiko yang lebih fatal.

Sebab, boleh jadi penyebab sakit punggung dan berbagai masalah tulang belakang lainnya merupakan dampak dari kebiasaan yang salah saat memilih dan memakai bra.

sumber:http://www.memobee.com/index.php?do=c.every_body_is_journalist&idej=7875

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori artikel kesehatan terbaru / fakta kesehatan / perilaku kesehatan masyarakat / tips kesehatan kulit dengan judul Inilah Akibat Fatal Karena Salah Memakai Bra/BH . Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://masih-asal.blogspot.com/2013/02/inilah-akibat-fatal-karena-salah.html. Terima kasih!
Ditulis oleh: Admin - Minggu, 17 Februari 2013

Belum ada komentar untuk "Inilah Akibat Fatal Karena Salah Memakai Bra/BH "

Poskan Komentar